Cari Entri WADi

Memuatkan ...

Sabtu, 29 Oktober 2016

Imam Hanafi, Maliki Tak Wujud!




|Imam Hanafi, Maliki Tak Wujud! |

Selalu kita dapati sebahagian orang bercakap atau menulis berkaitan mazhab maka mereka menyebutkan

"Imam Hanafi, Imam Maliki, Imam Hanbali..."

Sedangkan Imam bernama sedemikian tak wujud!

Bahkan pernah juga cover buku yang terjebak sama menggunakan perkataan sedemikian. Mungkin anda juga pernah jumpa di kedai-kedai buku.

Sebenarnya nama Hanafi, Maliki dan Hanbali adalah nama Mazhab, bukan nama Imam Mazhab. Apabila nama Imam disebutkan sedemikian, maka ia merupakan suatu kesalahan.

Sebutan yang betul ialah;

1. Imam Abu Hanifah. Bukan Imam Hanafi tapi Mazhab Hanafi.

2. Imam Malik. Bukan Imam Maliki tapi Mazhab Maliki.

3. Imam Ahmad bin Hanbal. Bukan Imam Hanbali tapi Mazhab Hanbali.

--------

Imam Syafie pula? Kenapa boleh sebut Mazhab Syafie?

Sebabnya adalah nama Imam As-Syafie (الشافعي) diakhiri dengan huruf ya (ي).

So, apa kena mengena huruf (ي) ni dengan isu yang kita bincangkan?

Ada kena mengena. Ia berkaitan ilmu tatabahasa Arab.

Dalam bahasa Arab, bila seseorang itu dinisbahkan/dikaitkan kepada sesuatu sama ada namanya, tempat atau sifat tertentu, maka huruf akhirnya hendaklah diletakkan huruf (ي)

Huruf (ي) ini disebut sebagai ya An-Nisbah/nasab. Ya nisbah memiliki simbol syaddah/tasydid (يّ) sebagai bentuk penegasan manakala huruf sebelumnya (ي) hukumnya mestilah dijadikan kasrah (berbaris bawah).

Contoh:

Nama Malik (مَالِكٌ) dinisbahkan kepada mazhab, maka perlu ditambah huruf (ي) nisbah. Maka jadilah Maliki (مَالِكِيٌّ). Huruf (ك) menjadi kasrah (baris bawah) selepas diletak (ي) nisbah.

Nama Syafie (الشافعي) pula memang berakhir dengan huruf (ي) dan huruf sebelumnya iaitu (ع) memang dah kasrah (baris bawah), jadi tiada masalah. Terus saja sebut sebagai Mazhab Syafie.

---------

Huruf (ي) nisbah ini jika dalam tatabahasa English dikenali sebagai suffix (imbuhan akhir) yang ditambah dengan huruf "-ian/an".

Contoh, orang yang dinisbahkan/dikaitkan dengan Malaysia a.k.a orang Malaysia= Malaysian.

Orang America= American.

Orang yang dikaitkan dengan dunia Academic= Academician

Dan sebagainya.

Begitulah konsepnya. Manakala dalam bahasa Melayu, setakat pengetahuan saya, tiada imbuhan akhir untuk menunjukkan penisbahan sebegini.

Wallahua'lam.

Semoga bermanfaat.
_______
telegram.me/addien90
Ad-Dien Abdul Kadir
Khamis 13/10/2016
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Makluman dari (WADi)


1. Selamat datang ke Laman WADi

2. Laman WADi adalah laman berbentuk ilmu pelbagai namun lebih menjurus kepada keagamaan.

3. Metod penulisan berdasarkan pelbagai sumber.Sumber utama adalah Al-Quran, Al-Hadith, Athar, dan Ijmak ulama' .

4. Pelawat bebas untuk follow atau tidak blog ini.

5. Pelawat dibenarkan untuk menjadikan WADi sebagai bloglist anda jika bermanfaat.

6. Anda dibenarkan untuk mengambil mana-mana artikel dan penulisan WADi dengan memberi kredit kepada WADi. Jika itu membuatkan anda berasa keberatan (memberi kredit kepada WADi, maka anda tidak perlu berbuat demikian). Asalkan ilmu itu sampai kepada semua. Terpulang kredibiliti anda sebagai penulis.

7. Tidak ada copyright di WADi, apa yang ditulis disini adalah untuk disampaikan. Ilmu itu milik Allah.

8. Penulis merupakan insan biasa yang banyak kesilapannya termasuk ketika menulis. Jika anda terjumpa sebarang kekeliruan, kesilapan berkaitan permasalahan hukum, dalil, hadith, atsar dan sebagainya , sila maklumkan WADi melalui email. Teguran secara baik amat kami hargai.

9. Hubungi saya melalui email : addien90@yahoo.com

10. Selamat membaca, menimba ilmu dan menyebarkan ilmu.

Klik Klik