Makluman dari (WADi)


1. Selamat datang ke Laman WADi

2. Laman WADi adalah laman berbentuk ilmu pelbagai namun lebih menjurus kepada keagamaan.

3. Metod penulisan berdasarkan pelbagai sumber.Sumber utama adalah Al-Quran, Al-Hadith, Athar, dan Ijmak ulama' .

4. Pelawat bebas untuk follow atau tidak blog ini.

5. Pelawat dibenarkan untuk menjadikan WADi sebagai bloglist anda jika bermanfaat.

6. Anda dibenarkan untuk mengambil mana-mana artikel dan penulisan WADi dengan memberi kredit kepada WADi. Jika itu membuatkan anda berasa keberatan (memberi kredit kepada WADi, maka anda tidak perlu berbuat demikian). Asalkan ilmu itu sampai kepada semua. Terpulang kredibiliti anda sebagai penulis.

7. Tidak ada copyright di WADi, apa yang ditulis disini adalah untuk disampaikan. Ilmu itu milik Allah.

8. Penulis merupakan insan biasa yang banyak kesilapannya termasuk ketika menulis. Jika anda terjumpa sebarang kekeliruan, kesilapan berkaitan permasalahan hukum, dalil, hadith, atsar dan sebagainya , sila maklumkan WADi melalui email. Teguran secara baik amat kami hargai.

9. Hubungi saya melalui email : addien90@yahoo.com

10. Selamat membaca, menimba ilmu dan menyebarkan ilmu.

Khamis, 28 Julai 2011

Cara Menentukan Awal Ramadhan


Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh buat semua saudaraku muslimin dan muslimat di luar sana. Semoga semua dalam keredhaan Allah s.w.t. Seperti yang telah saya katakan sebelum ini, sempena bulan Ramadhan Al-Mubarak, saya akan melebihkan penulisan entri berkaitan Ramdhan. Moga usaha yang sedikit ini dapat sama-sama kita ambil manfaat dan sebarkan kepada semua di luar sana. InsyaAllah. Kali ini saya ingin kongsikan cara untuk kita menentukan ketibaan Ramadhan. 

1. Kaedah Genap 30 Syaaban
2. Kaedah Melihat anak bulan
3. Khabar mutawatir yang daruri
4. Sangkaan datangnya ramadhan melalui ijtihad dan yakin

Dua kaedah yang mudah dan sering digunapakai ialah dengan genapnya 30 hari bulan Syaaban sekalipun langit pada petang 30 syaaban itu ghubar (mendung). Kaedah kedua adalah dengan melihat anak bulan oleh lelaki yang adil selepas terbenam matahari pada malam yang ke 30 bulan Syaaban. Apabila anak bulan kelihatan pada ketika itu, maka jadilah malam itu malam 1 Ramadhan (satu Ramadhan). Tidak ditemukan nas untuk melihat anak bulan melalui teropong dan seumpamanya. Rasulullah s.a.w bersabda :

"Berpuasalah kamu dengan melihat anak bulan dan berbukalah kamu dengan melihat anak bulan. Maka jika terlindung ke atas kamu (anak bulan) maka sempurnakanlah olehmu bilangan Syaaban tiga puluh hari" (riwayat Bukhari)


Selain daripada dua kaedah atau metod yang saya katakan tadi, kita juga boleh menentukan ramadhan dengan khabar yang mutawatir pada melihat anak bulan kerana khabar yang mutawatir itu memberi kita faedah kepada ilmu daruri iaitu maklumat yang diyakini. Mudahnya macam ini, tidak semua yang akan melihat anak bulan. Selepas ada pihak yang melihat anak bulan dan pengumuman telah disampaikan ke seluruh negara. Maka orang yang mendengar nya pasti yakin dan akan puasa pada tarikh yang dikhabarkan. Maka itulah yang dimaksudkan dengan Khabar yang mutawatir dan ilmu daruri (diyakini). _ rujuk Sabil Al Muhtadin bagi yang pernah belajar. 

Kaedah terakhir adalah sangkaan masuknya Bulan Ramadhan. Ia dilakukan dengan ijtihad bagi orang yang baru memeluk Islam, orang sesat atau orang yang dalam tawanan. Ia dilakukan bukanlah dengan membuat sangkaan membuta tuli tetapi dengan terdapat tanda-tanda yang nyata/ jelas. Contoh seperti dengar orang main meriam, ternampak cahaya pelita, terdengar bunyi orang tarawikh, dan sebagainya. 

walllahua'lam. 

take a note yer..insyaAllah

- Amal Dengan Ilmu -

WADi




4 ulasan:

  1. itu sebabnya ilmu falak pentingkn Ad-dien :)
    alhamdulillah,terima kasih.

    BalasPadam
  2. Alhamdulillah, ya ilmu falak penting..dulu cita-cita saya nak jadi angkasawan dan ahli fizik...suka tentang planet-planet..hee..la syukran ala wajib

    BalasPadam
  3. mantap2 pakcik..,
    tapi saye nak tanye...
    di katakan melihat anak bulan itu seperti apa..?
    kata orang memanga ada anak bulan yang ukurannya lebih kecil dari bulan
    yang akan timbul kalu sudah cukup pada bulannya...
    jadi macam mane pakcik...??
    mohan di jawab.. :)

    BalasPadam
  4. ini tulisan lama saya , agak tak lengkap, insyaAllah akan datang saya tulis lebih lanjut mengenai rukyah dan hilal , insyaAllah ta'ala

    BalasPadam

Perbincangan Ilmiah WADi dan Anda
World of Ad-Dien (WADi)

Klik Hadiah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...